h1

ASBAB AL-WURUD

March 20, 2011

ASBAB AL-WURUD

Oleh: Hadi Purwanto, S.Pd.I

Makalah ini disampaiakan pada perkuliahan S2 IAIN Antasari Banjarmasin

Mata Kuliah Ilmu Hadits

Dosen Pembimbing Prof.Dr.H. Khairuddin, M.Ag

A. Pendahuluan

Manusia dalam hidupnya membutuhkan berbagai macam pengetahuan. Sumber pengetahuan tersebut ada dua macam, yaitu naqli dan aqli. Sumber yang bersifat naqli merupakan pilar dari sebagian besar ilmu pengetahuan yang dibutuhkan oleh manusia baik dalam agamanya secara khusus maupun masalah dunia secara umum. Sumber naqli yang paling otentik bagi umat Islam dalam hal ini adalah Al-Qur’an dan hadits.

Hadits merupakan salah satu sumber ajaran agama Islamyang menduduki posisi sangat penting, baik secara struktural maupun secara fungsional. Secara struktural hadits menduduki posisi kedua setelah Al-Qur’an sebagai sumber ajaran Islam baik teologis, syariat dan akhlak. Sedangkan secara fungsional, hadits merupakan penjelas terhadap ayat-ayat Al-Qur’an yang sebagian bersifat umum dan global.

Namun hadits yang disabdakan Rasulullah ada yang bersifat jelas, tetapi ada yang belum jelas dan harus dicari kejelasannya untuk dapat memahami hadits tersebut. Salah satu ilmu yang berguna dalam menjelaskan maksud hadits adalah ilmu asbab al-Wurud, ilmu ini sangat penting untuk mengetahui latar belakang keluarnya hadits sehingga tidak terjadi kesalahan dalam pemahaman hadits.

Asbab al-wurud sangat penting karena menolong kita dalam memahami hadits, sebagaimana pentingnya ilmu asbab an-nuzul dalam memahami isi kandungan al-Qur’an.

Adapun batasan penulisan makalah ini agar lebih terarah penulis hanya menjelaskan tentang: (1) Pengertian asbab al-wurud, (2) Fungsi asbab al-wurud, dan (3) Cara mengetahui asbab al-wurud.

B. Pengertian Asbabul Wurud

Secara Etimologis asbab al-wurud merupakan susunan idhafat yang berasal dari gabungan kata asbab dan al-wurud. Kata asbab merupakan bentuk jamak dari kata sabab yang berarti tali atau penghubung, yakni segala sesuatu yang lain, atau penyebab terjadinya sesuatu. Sedangkan kata wurud merupakan bentuk masdar dari kata warada-yaridu-wurudan, yang berarti datang atau samapai kepada sesuatu. Sehingga asbab al-wurud disini dapat diartikan sebagai sebab-sebab datangnya atau keluarnya hadits nabi.

Sedangkan secara Istilah ada beberapa pengertian asbab al-wurud yang dapat kita ambil dari beberapa pakar hadits:

1.      Menurut Hasby Ash-Shiddieqy asbab al-wurud adalah:

علم يعرف به السبب الذي ورد لأجله الحديث و الزمان الذي جاء فيه

Artinya:

Ilmu yang menerangkan sebab-sebab nabi menurunkan sabdanya dan masa-masanya Nabi menurunkan itu.

 

2.      Menurut Imam Jalaluddin Abdurrahman al-Sayuti pada kitabnya            Al-Luma’ fi Asbab al-Wurud al-Hadits:

انه ما يكون طريقا لتحديد المراد من الحديث من عموم او خصوص او اطلاق او تقييد او نسخ او نحو ذلك

Artinya:

Sesuatu yang menjadi jalan untuk menentukan maksud suatu hadits yang bersifat umum atau khusus, mutlaq atau muqayyad, atau untuk menentukan ada tidaknya naskh (penghapusan) dalam suatu hadits, atau yang semisal dengan hal itu.

 

3.      Abdul Mustakim mendefinisikan:

علم يعرف به الاسباب التي ورد لاجلها الحديث و الزمان الذي جاء به ما ورد الحديث ايام وقوعه من حادثة او سؤال الذي يساعد على تحديد المراد من الحديث من عموم او خصوص اواطلاق او تقييد او نسخ او نحو ذلك

Artinya:

Ilmu yang menerangkan sebab-sebab dari masa Nabi menuturkan sabdanya. Atau ilmu yang mengkaji ttentang hal-hal yang terjadi di saat hadits di sampaikan, berupa peristiwa atau pertanyaan, yang hal itu dapat membantu atau menentukan maksud suatu hadits yang bersifat umum atau khusus, mutlaq atau muqayyad, atau untuk menentukan ada tidaknya naskh (penghapusan) dalam suatu hadits, atau yang semisal dengan hal itu.

Dari definisi –definisi di atas dapat disimpulkan bahwa ilmu asbab al-wurud adalah ilmu yang menjelaskan sebab-sebab keluarnya Hadits, baik berupa peristiwa atau keadaan yang terjadi, waktu maupun karena ada pertanyaan. Sehingga dapat memahami kejelasan hadits baik dari segi umum dan khusus, mutlaq atau muqayyad, atau untuk menentukan ada tidaknya naskh (penghapusan) dalam suatu hadits

C. Fungsi Asbab al-Wurud.

Dari pengertian asbab al-wurud di atas maka dapat dilihat ada beberapa fungsi dari asbab al-wurud ini, yaitu:

1.      Menentukan adanya takhshish hadits yang bersifat umum.

2.      Membatasi pengertian hadits yang masih mutlaq.

3.      Men-tafshil (merinci) hadits yang masih bersifat globab (umum).

4.      Menentukan ada atau tidaknya nasikh-mansukh dalam suatu hadits.

5.      Menjelaskan ‘illah (sebab-sebab) ditetapkannya suatu hukum

6.      Menjelaskan maksud suatu hadist yang masih musykil. (sulit dipahami atau janggal).

Contoh dari fungsi asbab al-wurud sebagai takhsis terhadap sesuatu yang masih bersifat umum dan juga menjelaskan ‘illah (sebab-sebab) ditetapkannya suatu hukum, misalnya hadits:

صلاة القاعد على النصف من صلاة القائم

Artinya:

Shalat orang yang sambil duduk pahalanya setengah dari orang yang shalat sambil berdiri.

 

Asbab al-wurud dari hadits di atas adalah ketika penduduk Mandinah sedang terjangkit suatu wabah penyakit. Kebanyakan para sahabat melakukan shalat sunnah sambil duduk. Ketika itu Rasulullah datang menjenguk dan mengetahui bahwa para sahabat suka melakukan shalat sunnah sambil duduk walaupun dalam keadaan sehat. Kemudian Rasulullah bersabda sebagaimana hadits di atas. Mendengarkan sabda Rasulullah para sahabat yang tidak sakit kemudian shalat sunnah dalam berdiri.

Dari asbab al-wurud tersebut maka dapat dipahami bahwa kata “shalat” (yang masih bersifat umum pada hadist tersebut) adalah sahalat sunnah (khusus). Dan dari penjelasan tersebut dapat dipahami pula bahwa boleh melakukan shalat sunnah dalam keadaan duduk namun hanya akan mendapatkan pahala setengah apabila dalam keadaan sehat. Tetapi apabila dalam keadaan sakit dan melakukan shalat dalam keadaan duduk maka akan mendapatkan pahala penuh. Hal ini merupakan penjelasan dari sebab-sebab ditetapkannya suatu hukum shalat sunnah sambil sambil duduk.

Contoh dari asbab al-wurud yang berfungsi sebagai pembatasan terhadap pengertian mutlaq sebagaimana hadits berikut:

قال رسول الله صلى الله عليه و سلم من سن فى الاسلام سنة حسنة فعمل بها بعده كتب له مثل اجر من عمل بها ولا ينقص من اجورهم شيء من سن فى الاسلام سنة سيئة فعمل بها بعده كتب عليه مثل وزر من عمل بها ولا ينقص من ازوارهم شيء

Artinya:

Rasulullah bersabda: barang siapa melakukan suatu sunnah hasanah (tradisi atau prilaku yang baik) dalam Islam, lalu sunnah itu diamalkan oleh orang-orang sesudahnya, maka ia akan mendapatkan pahalanya seperti pahala yang mereka lakukan, tanpa mengurangi pahala mereka sedikit pun. Demikian pula sebaliknya, barang siapa yang melakukan suatu sunnah sayyi’ah (tradisi atau perilaku yang buruk) lalu diikuti orang-orang sesudahnya, maka ia akan ikut mendapatkan dosa mereka, tanpa mengurangi sedikit pun dosa yang mereka peroleh.

 

Asbab al-wurud hadits tersebut adalah ketika Rasulullah bersama-sama sahabat, tiba-tiba datanglah sekelompok orang yang kelihatan sangat susah dan kumuh. Ternyata mereka adalah orang-orang miskin, meliahat hal demikian Rasulullah merasa iba kepada mereka. Setelah shalat berjama’ah Rasulullah berpidato yang menganjurkan untuk berinfak. Mendengar hal tersebut seorang sahabat keluar dan membawa sekantong makanan untuk orang-orang miskin tersebut. Melihat hal tersebut maka Rasulullah bersabda sebagaimana hadits di atas.

Melihat asbab al-wurud di atas, kata sunnah yang masih bersifat mutlak (belum dijelaskan oleh pengertian tertentu) dapat disimpulkan adalah sunnah yang baik, dalam hal ini adalah bersedekah.

Contoh asbab al-wurud yang berfungsi untuk menentukan adanya suatu nasikh – mansukh sebagaimana hadits berikut:

Hadits pertama:

افطر الحاجم و المحجوم

Artinya:

Batal puasa bagi orang yang membekam dan yang dibekam

 

Hadits kedua:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لا يفطر من قاء ولا من احتلم ولا من احتجم

 

Artinya

Rasulullah bersabda: Tidak batal puasa orang yang muntah, orang yang bermimpi kemudian keluar sperma dan orang yang berbekam.

 

Kedua hadits tersebut tampak saling bertentangan, yang pertama menyatakan bahwa orang yang membekam dan dibekam sama-sama batal puasanya. Sedangkan hadits kedua menyatakan sebaliknya. Menurut Imam Syafi’i dan Imam Ibn Hazm, hadits pertama sudah di-nasikh (dihapus) dengan hadits kedua. Karena hadits pertama lebih awal datangnya dari hadits kedua.

Contoh asbab al-wurud yang menjelaskan maksud hadits yang masih musykil (sulit dipahami atau janggal) adalah sebagaimana hadits berikut:

من تشبه قوما فهو منهم

Artinya:

Barang siapa yang menyerupai suatu kaum maka termasuk golongan mereka.

 

Asbab al-wurud dari hadits ini adalah ketika dalam peperangan umat Islam dengan kaum kafir, Rasulullah kesulitan membedakan mereka mana yang teman dan mana yang lawan. Kemudian Rasulullah menginstruksikan kepada pasukan umat Islam agar memakai kode tertentu agar berbeda dengan musuh.  Dan yang masih menggunakan kode seperti musuh akan kena panah kaum pasukan Islam.

D. Cara-cara Mengetahui Asbab al-Wurud

Diantara beberapa cara mengetahui asbab al-wurud dari hadits-hadits adalah sebagai berikut:

1.      Asbab al-wurud dapat dilihat pada hadits tersebut, karena asbab al-wurud terdapat pada hadits itu sendiri.

Contoh:

انه قيل لرسول الله صلى الله عليه وسلم اتوضأ من بئر بضاعة , وهي بئر يطرح فيه الحيض , ولحم الكلب و النتن فقال : الماء طهور لا ينجسه شئ

Artinya:

Bahwa beliau pernah ditanya oleh seseorang tentang perbuatan yang dilakukan Rasulullah: Apakan tuan mengambil air wudhu dari sumur Budho’ah, yakni sumur yang dituangi darah, daging anjing dan barang-barang busuk? Jawab Rasululla: Air itu suci, tidak ada sesuatu yang menjadikannya najis.

2.      Asbab  al-wurud yang dapat dilihat pada hadits lain, karena asbab al-wurud hadits tersebut tidak tercantum pada haditsnya sendiri.

Contoh dalam hal ini adalah pada hadits tentang Niat dan hijrah berikut ini:

… ومن كانت هجرته لدنيا يصيبها او امرأة ينكحها فهجرته الى ما هاجر اليه.

Artinya:

 

“… Barang siapa yang hijrahnya karena untuk mendapatkan keduniaan atau perempuan yang bakal dinikahinya, maka hijrahnya itu hanya kepada apa yang diniatkannya saja.”

Asbab al-wurud pada hadits tersebut tidak terdapat pada hadits itu sendiri, namun terdapat pada hadits lain, yaitu pada hadits yang ditakhrijkan oleh Al-Thabarany yang bersanad tsiqah dari Ibnu Mas’ud berikut ini:

كان بيننا رجل خطب امرأة يقال لها ( ام قيش ) , فأبت ان يتزوجها حتى يهاجر , فهاجر فتزوجها . كنا نسميه ( مهاجر ام قيش )

Artinya:

Konon pada jama’ah kami terdapat seorang laki-laki yang melamar seorang perempuan yang bernama Ummul Qais. Tetapi perempuan itu menolak untuk dinikahinya, kalau laki-laki pelamar tersebut enggan berhijarh ke Madinah. Maka ia lalu hijrah dan kemudian menikahinya. Kami namai laki-laki itu Muhajir Ummi Qais”

 

3.      Asbab al-Wurud dapat dilihat pada aqwal shahabat atau informasi shahabat.

Contoh pada hal ini dapat kita lihat pada hadits berikut:

الميت يعذب ببكاء اهله عليه

 

Artinya:

Si Mayyit akan diazab dengan sebab tangisan keluarga atasnya.

 

Asbab al-wurud pada hadits ini terdapat pada penjelasan Aisyah bahwa ketika jenazah orang Yahudi melewati Rasulullah, mereka menangisi mayyit tersebut sehingga Rasulullah bersabda demikian. Hal ini karena disebabkan pada tradisi menangisi mayyit orang Yahudi ketika itu dengan ratapan, mencakar atau menampari wajah sendiri atau pun menyobek-nyobek baju, sehingga menggambarkan ketidakrelaan dengan takdir kematian tersebut. Sedangkan tangisan dengan wajar sebagai bentuk belasungkawa diperbolehkan.

4.      Asbab al-wurud melalui ijtihad, hal ini dilakukan apabila ada ditemukan riwayat yang jelas mengenai asbab al-wurud. Ijtihad ini dilakukan dengan cara melihat sejarah sehingga mampu menghubungkan antara ide dalam teks hadits dengan konteks munculnya hadits.

Contoh hadits:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لن يفلح قوم ولوا امرهم امرأة

Artinya:

 

Rasulullah bersabda: Tidak akan sukses suatu kaum yang menyerahkan urusannya (untuk memimpin) mereka kepada perempuan.

 

E. Penutup

Dari uraian makalah di atas maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

1.      asbab al-wurud adalah ilmu yang menjelaskan sebab-sebab keluarnya Hadits, baik berupa peristiwa atau keadaan yang terjadi, waktu maupun karena ada pertanyaan. Sehingga dapat memahami kejelasan hadits baik dari segi umum dan khusus, mutlaq atau muqayyad, atau untuk menentukan ada tidaknya naskh (penghapusan) dalam suatu hadits

2.      Fungsi dari asbab al-wurud ini, yaitu:

-          Menentukan adanya takhshish hadits yang bersifat umum.

-          Membatasi pengertian hadits yang masih mutlaq.

-          Men-tafshil (merinci) hadits yang masih bersifat globab (umum).

-          Menentukan ada atau tidaknya nasikh-mansukh.

-          Menjelaskan ‘illah (sebab-sebab) ditetapkannya suatu hokum.

-          Menjelaskan maksud suatu hadist yang masih musykil.

3.      Cara mengetahui asbab al-wurud dari hadits-hadits adalah sebagai berikut:

-          Asbab al-wurud dapat dilihat pada hadits tersebut,

-          Asbab  al-wurud yang dapat dilihat pada hadits lain,

-          Asbab al-Wurud dapat dilihat pada aqwal shahabat atau informasi shahabat

-         Asbab al-wurud melalui ijtihad.

About these ads

One comment

  1. Baelang satumat, sambil umpat maandak sandal… klo pena hilang..



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: